Sabtu, 01 Oktober 2011

Laporan Kimia (Larutan, Koloid dan Suspensi Kasar dan Efek Tyndall)

LARUTAN, KOLOID DAN SUSPENSI

A.        TUJUAN

            Mengamati perbedaan antara larutan, koloid dan suspensi

B.        TEORI

              Larutan adalah suatu campuran dimana molekul zat terlarut menyebar merata dalam molekul pelarut. Campuran ini sering disebut campuran homogen. Contohnya: air dan gula, alcohol, air laut, cuka, sirop, dll.
          Koloid adalah campuran homogen dan campuran heterogen.
Contohnya: kabut, tinta, asap, dll.
          Suspensi kasar adalah campuran yang terdisri dari dua bagian yaitu endapan dan filtrate ( campuran heterogen )
          Suatu campuran dapat digolongkan ke dalam larutan atau koloid atau suspensi kasar berdasarkan cirri-ciri sebagai berikut:

Larutan
Koloid
Suspensi Kasar

Homogen, tidak dapat dibedakan dengan mikroskop ultra

Jernih

Satu fase

Tidak dapat disaring


Stabil

Diameter partikel <10-7 cm

Ukuran partikel 1Å - 10 Å


Tampak homogen, dengan mikroskop ultra tampak heterogen

Tidak jernih

Dua fase

Dapat disaring dengan kertas saring ultra

Umumnya stabil

Diameter partikel 10-7-10-5 cm

Ukuran partikel 10 Å – 2.000 Å

Heterogen



Tidak jernih

Dua fase

Dapat disaring dngan kertas saring ultra

Tidak stabil

Diameter partikel >10-5 cm

Ukuran partikel > 2.000 Å

C.        ALAT DAN BAHAN

            1.   Alat       : botol 3 buah, pengaduk
          2.   Bahan   : gula, susu, kopi, akuades




D.                LANGKAH KERJA

1.   Siapkan 3 buah botol  dan  beri nomor 1,2 dan 3. Isi masing-masing dengan 50 mL aquades!
2.   Isi botol 1 dengan gula, botol 2 dengan susu, dan botol 3 dengan kopi !
3.   Aduk masing-masing botol hingga rata !
4.   Diamkan selama ± 15 menit dan amati !

E.                 HASIL KERJA

No.
Campuran
Keterangan

1.

Akuades + gula
Sifat :
-          Jernih

-          Homogen



-          Stabil


Disebut larutan/suspensi molekuler

Larutannya bening

Akuades + gula disebut campuran homogen karena molekul gula menyebar merata dalam molekul air.

Akuades + gula disebut campuran yang stabil karena adanya Gerak Brown/acak yang menyebabkan molekul gula tersebar merata dalam air dan tidak memisah meskipun didiamkan.


2.

Akuades + susu
Sifat:
-          Keruh

-          Tampak homogen














-          Stabil


Di sebut campuran koloid.

Campurannya tidak bening dan berwarna putih.

Akuades + susu disebut campuran homogen karena dalam pengamatan pratikum, saya melihat bahwa molekul susu  menyebar merata dalam molekul air dan tidak membentuk endapan. Sehingga kami tarik kesimpulan bahwa campuran itu adalah campuran yang homogen. Tetapi dalam teoritis, Akuades + susu juga mempunya sifat yang heterogen. Hal ini dikarenakan, jika kita hanya melihat dengan mata pasti akan terlihat homogen tetapi dengan menggunakkan mikroskop ultra akan tampak heterogen. Sehingga saya menarik kesimpulan bahwa, Akuades + susu merupakan campuran yang homogen juga heterogen.

Akuades + susu hampir sama dengan larutan gula dengan air yang merupakan campuran yang stabil Hal ini karena adanya Gerak Brown/acak yang menyebabkan molekul susu tersebar merata dalam air dan tidak memisah meskipun didiamkan.


3.

Akuades + kopi
Sifat:
-          Keruh


-          Heterogen



-          Tidak stabil




Disebut Suspensi Kasar

Campurannya tidak bening dan berwarna hitam serta terbentuk endapan.

Akuades + kopi merupakan campuran yang heterogen terdiri dari dua bagian yaitu endapan dan filtrate.

Akuades + kopi merupakan campuran yang tidak stabil karena campuran ini tidak tersebar merata dalam medium pendispersinya yaitu air sehingga jika didiamkan partikel-partikelnya akan terpisah membentuk endapan dan filtrate.



F.        PERMASALAHAN

1.           Bagaimana sifat homogen/heterogen masing-masing sampel diatas ? Jelaskan !
Jawab:
Homogen
Heterogen

Campuran zat terlarut menyebar merata dalam pelarut. Hal ini dikarenakan oleh Gerak Brown yang menyebabkan campuran itu stabil dan tidak memisah

Campurannya jernih

Terdiri dari satu fase

Tidak dapat disaring

Sifat ini saya ambil dari sampel 1 yaitu campuran Akuades dan gula.

Campuran zat terlarut tidak tersebar merata sehingga campuran ini terbentuk menjadi dua fase, yaitu endapan dan filtrat.

Campurannya tidak jernih

Terdiri dari dua fase

Dapat disaring

Sifat ini saya ambil dari sampel 3 yaitu campuran Akuades dan kopi

·         Untuk penyaringnya saya menggunakan penyaring kertas biasa!!

2.           Bagaimana cara membedakan antara larutan, koloid, dan suspensi kasar ? Jelaskan !
Jawab:
Pada campuran 1 kalau diaduk akan menyebar dan tidak terbentuk endapan serta campurannya terlihat jernih, maka campuran 1 ini disebut larutan.

Pada campuran 2 kalau diaduk akan menyebar dan tidak terbentuk endapan tetapi campurannya terlihat tidak jernih, maka campuran 2 ini disebut koloid

Pada campuran 3 kalau diaduk tidak menyebar sehingga campuran tersebut terbentuk endapan serta campurannya tidak terlihat jernih, maka campuran 3 ini
disebut Suspensi kasar








                
G.        KESIMPULAN

Dari percobaan diatas kami mendapatkan beberapa data dan saya dapat menyimpulkan bahwa campuran yang terdiri dari terdispersi dan pendispersi dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu Larutan, Koloid dan Suspensi kasar. Dan campuran ini dapat dilihat dari:
·         Jernih atau tidak jernihnya suatu campuran tersebut
·         Terbentuk dari satu fase atau dua fase campuran tersebut
·         Dapat tersaring atau tidak dapat disaringkah larutan tersebut

Sehingga dari itu, saya dapat membedakan ketiga jenis larutan tersebut dan menentukan stabil atau tidak stabilnya campuran tersebut.





EFEK TYNDALL

A.        TUJUAN

Mengamati dan membedakan peristiwa penghamburan berkas cahaya oleh beberapa macam partikel.

B.        TEORI
           
Efek Tyndall adalah efek penghamburan cahaya oleh partikel koloid. Partikel dalam system koloid berupa molekul atau ion yang berukuran cukup besar yang dapat menghamburkan cahaya ke segala arah. Sebaliknya, jika ukuran partikel terlalu kecil maka tidak mampu memantulkan cahaya. Contoh efek Tyndall adalah sorot lampu mobil pada malam hari saat ada debu asap, atau kabut, sinar matahari yang melalui celah daun, terjadinya warna biru pada siang hari dan warna merah/ jingga di langit saat matahari terbenam, dan cahaya proyektor di gedung bioskop.Efek Tyndall dapat digunakan untuk membedakan larutan koloid dan larutan asli sebab larutan asli tidak menunjukkan efek Tyndall.

C.                ALAT DAN BAHAN

            1.    Alat         :     lampu senter, 3 buah botol 500 mL.
    2.   Bahan    :    larutan gula, campuran susu dengan air dan air kopi

D.        LANGKAH KERJA

1.   Isi masing-masing botol dengan larutan sample!
2.   Diruang gelap, arahkan berkas cahaya lampu pada tiap-tiap botol!
3.   Amati berkas cahaya yang terjadi!

E.        HASIL KERJA

No.
Sampel Partikel
Pengamatan Cahaya
Larutan / Koloid / Suspensi

1.


2.


3.


Larutan Gula


Air + Susu


Air + Kopi

Berkas cahaya terlihat jelas

Berkas cahaya tidak terlihat jelas

Tidak terlihat berkas cahaya

Larutan


Koloid


Suspensi Kasar



F.         ANALISA HASIL

           
No.
Sampel Partikel
Keterangan

1.

Larutan Gula
Pengamatan Cahaya :
Berkas cahaya terlihat jelas

Disebut Larutan

Hal ini dikarenakan cahaya tidak dihamburkan oleh partikel partikelnya dan jalannya cahaya dapat focus ke depan. Sehingga larutan gula tidak terjadi efek Tyndall. Dan berkas cahaya dapat terlihat jelas oleh mata.


2.

Air + Susu
Pengamatan Cahaya :
Berkas cahaya tidak terlihat dengan jelas

Disebut campuran koloid

Hal ini dikarenakan oleh partikel-partikelnya yang terdiri dari molekul/ionnya yang cukup besar yang dapat menghamburkan cahaya. Sehingga berkas cahaya tidak dapat terlihat dengan jelas oleh mata dan jalannya cahayapun menjadi terhambur ke segala arah. Peristiwa tersebut disebut sebagai efek Tyndall.


3.

Air + Kopi
Pengamatan Cahaya :
Tidak terlihat berkas cahaya

Disebut Suspensi Kasar

Hal ini dikarenakan karena gerakan partikelnya tidak menyebar melainkan membentuk dua fase, yaitu filtrate dan endapan. Sehingga berkas cahaya tidak dapat terlihat. Serta jalannya cahaya pun tidak terlihat focus melainkan menyebar.



G.        PERMASALAHAN

1.           Bagaimana berkas cahaya yang dilewatkan pada sampel nomor 1 dan 2 ? Jelaskan !
                   Jawab:
                  
Pada Sampel 1 yaitu Larutan Gula, jalannya cahaya tidak dapat terlihat. Tetapi berkas cahya terlihat dengan jelas. Hal ini dikarenakan cahaya tidak dihamburkan oleh partikel-partikelnya dan dapat focus ke depan.
                   Sehingga sampel 1 tidak terjadi efek Tyndall


Pada sampel 2 yaitu campuran air dengan susu, jalannya cahaya dapat terlihat tetapi berkas cahaya tidak focus dan menyebar. Hal ini dikarenakan partikel koloid dapat menghamburkan cahaya oleh molekul /ionnya. Sehingga peristiwa tersebut disebut sebagai efek Tyndall.

2.           Bagaimanakah keadaan partikel susu yang terkena cahaya ?

Jawab:

Partikelnya bergerak terus secara acak. Hal ini dikarenakan oleh Gerak Brown dimana terjadi benturan partikel pendispersi yang berasal dari segala arah dengan partikel zat terdispersi.

3.           Bagaimana perbedaan berkas cahaya yang dilewatkan pada sample yang berupa larutan, koloid, dan suspensi ? Jelaskan!
Jawab:

Pada sampel larutan, berkas cahaya dapat terlihat dengan jelas dan focus. Hal ini dikarenakan cahaya tidak dihamburkan oleh partikel-partikelnya sehingga cahaya dapat focus ke depan.

Pada sampel koloid, berkas cahaya terhambur ke segala arah. Hal ini dikarenakan partikel koloid dapat menghamburkan cahaya oleh molekul /ion-nya sehingga cahaya tidak dapat focus dan terhambur oleh partikelnya.

Pada sampel suspensi kasar, berkas cahaya tidak terlihat, karena gerakan partikelnya tidak menyebar melainkan membentuk dua fase, yaitu filtrate dan endapan. Sehingga berkas cahaya tidak dapat terlihat. Serta jalannya cahaya pun tidak terlihat.

H.        KESIMPULAN

Dari percobaan diatas, saya dapat menyimpulkan bahwa efek tyndall, jalannya cahaya dan berkas cahaya dapat menentukkan campuran itu bersifat larutan, koloid, maupun tersuspensi kasar.

·                     Larutan                 : ~ Berkas cahaya terlihat jelas
            ~ Jalannya cahaya tidak terlihat
  ~ Tidak terjadi efek Tyndall

·                     Koloid                   : ~ Berkas cahaya menyebar
            ~ Jalannya cahaya terlihat
            ~ Terjadi efek Tyndall

·                     Suspensi kasar     : ~ Berkas cahaya tidak ada
            ~ Jalannya cahaya tidak terlihat
  ~ Tidak terjadi efek Tyndall

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar